Urusan Baru Covid-19 Jakarta Capai Tertinggi Sejak Pandemi

Urusan Baru Covid-19 Jakarta Capai Tertinggi Sejak Pandemi

REPUBLIKA. CO. ID, JAKARTA —┬áPertambahan kasus positif Covid-19 di Jakarta dalam Sabtu (19/12) menembus angka 1. 899, merupakan terbanyak selama pandemi berlangsung. Berdasarkan data dari Pemprov DKI Jakarta melalui laman corona. jakarta. go. id yang dipantau di Jakarta, Sabtu (19/12), pembesaran sebanyak 1. 899 kasus itu, mengalahkan rekor pertambahan sebelumnya sebesar 1. 690 kasus pada Kamis (17/12) lalu.
Pertambahan kasus Covid-19 di Jakarta capai 1. 899 dalam sehari

REPUBLIKA. CO. ID, JAKARTA —  Pertambahan kasus positif Covid-19 di Jakarta pada Sabtu (19/12) menembus angka 1. 899, merupakan terbanyak selama pandemi berlangsung.

Berdasarkan data sejak Pemprov DKI Jakarta melalui laman corona. jakarta. go. id yang dipantau di Jakarta, Sabtu (19/12), pertambahan sebanyak 1. 899 kasus tersebut, mengalahkan rekor pertambahan sebelumnya sebanyak 1. 690 kasus pada Kamis (17/12) lalu.

Pertambahan tersebut juga lebih tinggi dibanding Sabtu (12/9) sebanyak satu. 440 kasus. Padahal, penambahan kejadian positif sebanyak itu merupakan pemegang rekor kasus positif terbanyak yang didapatkan dari hasil tes satu kali (tanggal 11 September 2020).

Penambahan satu. 899 kasus pada hari ini, merupakan hasil dari pemeriksaan usap (swab test PCR) pada Jumat (18/12) yang dilaporkan pada Sabtu ini sebanyak 1. 196 peristiwa positif dan sisanya sebanyak 703 kasus merupakan hasil tes sebab satu laboratorium Rumah Sakit BUMN selama tujuh hari terakhir.

Pada tes PCR tanggal 18 Desember 2020 itu, dilakukan tes pada sebanyak 15. 984 spesimen. Dari jumlah tes tersebut, sebesar 13. 582 orang adalah yang baru dites PCR untuk mendiagnosis kasus baru dengan hasil 1. 196 positif dan 12. 386 negatif.

Pertambahan sebanyak satu. 899 kasus itu, menyebabkan jumlah total kasus positif menjadi sebanyak 161. 519 kasus, naik dibanding jumlah sebelumnya sebanyak 159. 620 kasus.

Selama sepekan, penambahan kasus positif harian sebanyak satu. 899 kasus ini, paling tinggi dibanding penambahan pada Jumat (18/12) sebanyak 1. 587 kasus, di dalam Kamis (17/12) sebanyak 1. 690 kasus, pada Rabu (16/12) sebanyak 1. 221 kasus, pada Selasa (15/12) sebanyak 1. 057 kasus, pada Senin (14/12) sebanyak 1. 566 kasus, pada  Ahad (13/12) sebanyak 1. 298 kasus, serta pada Sabtu (12/12) sebanyak 951 kasus.

Sementara itu, total pasien sembuh dari paparan Corona Virus Desease 2019 (Covid-19) di Jakarta pada Sabtu (19/12), bertambah 1. 107 orang yang menimbulkan total pasien sembuh sebanyak 145. 066 orang, naik dari total sebelumnya 143. 959 orang.

Angka total pasien sembuh sebanyak 145. 066 orang tersebut, merupakan sekitar 89, 8 persen (turun dari sebelumnya 90, 2 persen) dari jumlah kasus positif sebesar 161. 519 kasus.

Di dalam jumlah total kasus tentu sebanyak 161. 519 kasus itu, sebanyak 13. 385 orang (naik 772 dari sebelumnya 12. 613 orang) merupakan kasus aktif yang masih dirawat/diisolasi. Kemudian 3. 068 orang (bertambah 20 dibanding sebelumnya 3. 048 orang) meninggal negeri, atau senilai 1, 9 upah (sama seperti sebelumnya) dari mutlak kasus positif.

Dari total tes di atas, DKI Jakarta mencatat persentase kasus positif berdasarkan jumlah tes atau ” positivity rate ” Covid-19 selama sepekan terakhir di Jakarta setelah perkembangannya pada hari Sabtu ini, tercatat di angka 9, 8 persen (sama seperti sebelumnya).   Angka tersebut sangat jauh di atas batas persentase yang ditetapkan oleh Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) dalam sepekan untuk satu kawasan, yang memerkarakan tidak lebih dari lima upah untuk bisa terkategori kawasan aman.

Adapun persentase kasus nyata di Jakarta secara total sejak awal pandemi Bulan Maret 2020 setelah perkembangan pada Jumat  (18/12)  adalah sebesar 8, 4 komisi (sama seperti sebelumnya).

 

sumber: Jarang